Tuesday, 3 January 2012

Don't Fall In L.O.V.E.

Assalamualaikum (:

Aku ni bukanlah penulis terkenal untuk punya komen lebih dari 5. Lagipun tu cerita hidup aku. Aku pun terkebil-kebil kenapa orang begitu ambil berat dengan aku waktu aku publish entri jeng3(suspen sangat) tanpa ada promosi sana sini. Haha.


Di akhir ini (ayat kemain spm lagi), aku tengok gejala putus cinta semakin menjadi-jadi dekat sekeliling aku. Betapa Tuhan nak tunjuk bahawa mungkin di antara kita yang mungkin mengabaikannya semasa bercinta sesama manusia?


"Eh, aku sembahyang okay setiap kali azan masa dating."


Aku pun sembahyang setiap kali azan masa dating dulu, habis kenapa aku pun sekali terlibat dalam gejala putus cinta yang semakin menjadi-jadi ni? Jangan lupa, agama bukan sekadar sembahyang sahaja (akur dengan kelalaian lampau). Akan tetapi, duduknya saya di sini menekan papan kekunci di sebuah komputer riba yang agak nazak ni, aku bukanlah nak mengupas tentang cerita kepada Tuhan, kerana aku rasa, tu sangat dasar dan semua orang patut tahu pantang larangnya. Malahan aku bukanlah alim ulama dan serbanitas nak menegaskan fatwa-fatwa dan hukum agama di sini.


Aku nak mengupas mengenai cinta itu sendiri. Cinta sesama manusia itu sendiri.


Gambar Hiasan Ihsan Google.

Kau kibarkan panji kemesraan, kau berjalan rapat-rapat-an. Kau kongsi minum sebuah cawan dan makan sebuah pinggan. Kau beri pendapat ketika dia dalam kesusahan. Kau suap dia dengan kasih sayang. Mengapa satu tahap kau rasa semua itu tak berbaloi untuk diteruskan? Benar orang kata, jodoh ketentuan bukanlah pada manusia punya tangan. Kita yang rancang Tuhan menetukan. Tapi kenapa beri segala kepastian sedangkan hati kau sendiri tak punya percaya yang dia yang akan isi kekosongan?


Bagi aku, zaman ini, ramai orang inginkan kepastian. Baik lelaki atau perempuan. Bukan tempat nak beri dan rebut mainan. Sudah kau beri, dan rasa bosan, kau tinggalkan sambil beri alasan,


"Awak boleh dapat yang lebih baik."


Padahal sudah di dalam hati punya satu ayat 3 perkataan iaitu 'aku sudah bosan'. Kenapa perlu kau ungkap ayat itu? Sedangkan, kau tahu tak, kalau dia rasa kau tak cukup baik, dia tak terima kau bulat-bulat? Kau perasan tak dia sentiasa ada semasa kau jatuh bangun? Dia tak pernah rungut tentang kedungu-an kau? Kalau ada tidak kena, mengapa perlu simpan dan terus kau bagi keputasan tanpa ada perbincangan?


Kau rasa hidup ni kau sorang sahaja yang punya?

Hey, aku bukan tulis untuk pihak aku seorang, aku tulis untuk semua lelaki dan perempuan yang aku yakin ramai punya masalah yang sama. Selepas kau tinggalkan, dia cuba sedaya upaya untuk lupa, dan kau marah dia block kau di laman maya, dia bakar apa sahaja kau beri di taman. Kau marah. Kau tahu betapa seksanya ditinggalkan? Dia cuba sedaya upaya untuk padamkan memori itu. Selagi dia tak sentuh kau, dan peribadi kau, kenapa kau perlu melenting? Bukannya dia memburukkan kau, cuma dia tak keruan dan melangkah dengan cara sendiri tanpa haluan.


Dan bila dia cuba rapat dengan orang lain yang cuba beri dia bimbingan, kau menuduh bukan-bukan. Kononnya rasa yang dia beri dahulu adalah palsu semata dan bila-bila masa boleh kau dilupakan. Padahal dia hanya perlu masa dan bersembang untuk menegakkan benang yang tak akan pernah tegak. Kemudian, setelah beberapa bulan, kau jenguk dia di laman maya, kau anggap semua kemarahan dia tulis tuju terus dekat kau, dan kau lari bertempiaran mencarut ke atas nama nya.


Memancut-mancut darah serupa kibas yang di sembelih terus putus dua urat.


Benda Paling Manis Untuk Aku Ialah
Kekalkan Cinta Halal Sampai Mati. Gambar: Google

Kau tahu dia perlu masa untuk kembali berjalan seperti biasa. Dia perlu ruang untuk kembali dongak ke depan setelah kau tinggalkan kekosongan. Sudah-sudahlah terseksa apa luka yang kau tinggalkan. Dia begitu setia dengan kau, membaca doa setiap hari untuk kebahagian kau, hapuskan doa kau, membaca yasin tiap kali kau nak ambil perperiksaan, kau ada tahu semua tu? Takkan semua benda dia nak cerita, memang meleret sampai kesudah akibat membongkak.


Sebab dia tahu membongkak tiada guna dia berusaha. Kerana Tuhan takkan makbulkan juga.


Kau berikan dia harapan ketika dia perlukan. Dia beri kau cinta ketika kau masih ragu-ragu dan mengucap tanpa perasaan. Kau tak yakin dengan keadaan dia, kenapa kau masih cuba di waktu yang pertama? Aku punya ulasan tak panjang mana, harap kau, wahai lelaki atau perempuan, jangan salah faham apa aku cuba sampaikan. Bukan marah atau menuduh bukan-bukan. Dengar sini aku punya ulasan,
"Kau jangan cuba beri harapan atau menerima cinta dari seseorang kalau kau belum sedia. Kerana kau akan menyeksa orang yang mencintai kau. Dia boleh maafkan, tapi boleh ke dia lupakan?"

0 comments:

Post a Comment

Note: only a member of this blog may post a comment.

 
LensaNuNa Blogger Template by Ipietoon Blogger Template